Monday, April 13, 2015

JEFF THE KILLER FINAL: TRIUMPH OF EVIL - CHAPTER 6B (ORIGINAL SERIES)

 

creepypasta-image-creepypasta-36286592-500-667

“Jeff The Killer?” Jenna tak percaya sosok yang dilihatnya di depan matanya itu benar-benar pembunuh psikopat legendaris itu.

Tubuhnya tinggi besar, menggunakan jumper putih berlumuran darah. Kegelapan menelan sebagian wajahnya, namun ia bisa melihat mata tanpa kelopaknya serta seringai kejam yang langsung membangkitkan rasa takut siapapun yang melihatnya. Semua topeng dan gambar creepypasta itu salah! Wajah Jeff yang sesungguhnya berkali-kali lipat lebih mengerikan ketimbang yang dapat dibayangkan orang.

“Hai Sayang,” bisik Jeff dengan suara berat yang dapat meruntuhkan nyali siapun yang mendengarnya. Hanya kejahatan murni yang terdengar dalam suaranya, tanpa ternoda sedikitpun kebaikan. “Aku ingat kau. Kita bertemu di malam Halloween bertahun-tahun lalu. Kau suka wajahmu sekarang? Aku membuatmu lebih cantik, bukan?”

“Keparat! Kau takkan lolos kali ini!” Jane menerjangkan pisau yang dipegangnya ke tubuh Jeff. Mereka berdua bergulat, melupakan kehadiran ketiga mangsa mereka.

“Cepat! Mereka sedang sibuk. Kalian harus segera pergi dari sini!” Liu menunjuk ke pintu keluar yang terbuka.

“Kenapa kau tak ikut dengan kami?” pinta Jenna.

“Tidak bisa! Aku harus menghentikan ini semua. Aku tak bisa membiarkan ada orang lain yang mati karena perbuatan Jeff. Sekarang atau tidak sama sekali!”

“Kau takkan bisa menghadapi mereka!” seru Theo, “Kau akan mati!”

“Tidakkah kalian mengerti? Siapapun di antara mereka berdua yang menang tidaklah masalah. Kejahatan tetap akan menang! Aku takkan membiarkan hal itu terjadi! Sekarang, cepat kalian pergi! Pergi!”

Theo segera menggandeng Jenna dan menariknya ke arah pintu keluar.

“Tidak, Theo!” Jenna meronta, “Kita tak bisa meninggalkannya! Dia tadi sudah menyelamatkan nyawamu!”

“Ikutlah denganku. Aku punya rencana!” Theo menatap Jenna dengan mata penuh keyakinan. Jenna hanya bisa mempercayainya saat ini.

Liu lega melihat kedua remaja itu kini telah meninggalkan asylum dengan selamat. Kini ia menatap kedua sosok pembunuh berantai yang sedang bertempur itu. Jeff memang kuat, namun Jane lebih lihai. Siapapun yang menang sama saja, pikir Liu. Tetap saja akan ada banyak orang terbunuh jika salah satu dari mereka masih hidup.

Namun Liu bingung, siapa yang akan dia bantu? Apa ia akan di pihak Jane. Mereka toh punya misi yang sama untuk menghentikan Jeff. Atau dia berada di pihak Jeff? Ia tetap adalah saudaranya. Ia tak bisa membiarkan Jane membunuhnya.

Liu sedang menghadapi dilema sekarang. Namun ia tahu, ia harus berbuat sesuatu.

“Pistol itu” pikiran itu segera terlintas di benak Liu. Ia melihat ke arah dimana pistol itu terakhir terjatuh. “Ya, di sana! Aku melihatnya!”

Liu segera mengambil pistol itu dan mengacungkannya ke arah mereka. Tak seorangpun di antara mereka berdua yang menyadarinya.

“Siapa yang akan aku tembak?” Liu membidik Jane, namun ia merasa tak yakin. Jeff lebih berbahaya. Maka ia mengarahkan moncongnya ke arah Jeff.

“Siapa? Siapa yang akan aku tembak?”

Liu memejamkan matanya sejenak. Akhirnya ia memutuskan. Ya, ia sudah memutuskan.

Ia pun membuka mata dan menembakkan pistolnya.

“DOR!!!”

***

 

“Apa yang akan kau lakukan, Theo?” Jenna tak mengerti mengapa Theo membawanya menuju ke arah jalan raya.

“Itu!” tunjuk Theo ke mobil karavan yang biasa digunakan Leo untuk mengangkut alat-alat untuk keperluan syuting mereka.

“Theo! Kita tidak akan kabur kan?”

“Tidak! Kita akan habisi Jane dan Jeff malam ini juga!”

***

 

Jane tersungkur ke lantai. Pisau yang ia pegang berdenting di lantai, menggema di tengah kesunyian yang menelan malam setelah Liu meletuskan pistolnya.

“Kau menyelamatkanku, Jeff.” kata Liu, “Kau membunuh Billy untuk mencegahnya membunuhku.”

“Kau benar, adikku.” bisik Jeff lirih dengan suara beratnya yang mencekam.

Liu tersenyum. Selama ini ia benar. Masih ada sedikit kebaikan yang tersisa di dalam diri kakaknya itu. Jeff bisa kembali seperti semula, seperti dulu kembali.

“Aku tak bisa membiarkan mereka membunuhmu,” Jeff tersenyum. Wajahnya selalu menyeringai, namun entah kenapa kali ini Liu yakin Jeff memang bermaksud tersenyum, “Karena hanya akulah yang berhak membunuhmu!!!”

Jeff menerjangkan pisaunya ke arah Liu.

“MIMPI INDAH, LIU!!!”

Liu kembali menarik pelatuknya, namun percuma.

Pistol itu kini kosong.

***

 

Suara langkah kaki menggema di tengah lorong yang gelap. Ia baru saja mendengar suara tembakan. Pasti mereka ada di sana.

Ia menyeret langkahnya karena luka yang dideritanya. “Tak peduli walaupun aku harus berjalan terseok-seok,” pikirnya, “Semua ini harus diakhiri.”

***

 

“BRAAAAK!!!!” Liu tak tahu apa yang terjadi, namun terdengar suara hantaman yang teramat keras hingga ia terjungkal ke belakang. Debu dan pasir berterbangan. Secara refleks Liu menutup matanya dan begitu ia membukanya, iapun mengerti apa yang terjadi.

Mobil karavan entah muncul darimana telah menabrak dinding batu bata serta menghantam Jeff hingga tersungkur tak sadarkan diri.

Liu bangun dan melihat Theo keluar dari dalam mobil.

“Kau tak apa-apa?”

“Apa yang kalian lakukan di sini?” seru Liu, “Sudah kubilang kan kalian untuk pergi?”

“Terima kasih kembali!” jawab Theo, sambil menutupi hidung dan mulutnya dari debu yang berterbangan.

Liu berjalan menghampiri mereka, namun tiba-tiba seutas tangan mencengkeram pergelangan kakinya.

Jeff! Ia masih hidup!

“Jangan pikir kau bisa lolos, Liu!” Jeff mengancam dengan suara serak sembari berusaha bangun dari tumpukan batu yang menimpanya.

“Jenna! Nyalakan mobilnya!” seru Theo panik. Jenna segera pindah ke depan kemudi dan kemudian berusaha menyalakannya lagi, namun percuma.

“Mesinnya tak mau hidup!” jerit gadis itu.

“Kalian baru saja menabrakkan mobil ke tembok dan berharap mesinnya masih menyala?” seru Liu, “Kalian anak-anak masih polos sekali! Cepat pergi!”

“Setelah kubunuh kau, Liu ...” Jeff menyeringai lebar, “Aku akan mengejar dan membunuh keparat-keparat kecil itu..... HAHAHAHA!!!”

“Tidak!!! Kau takkan bisa menyentuh mereka selagi ada aku!”

Jeff mendorong Liu ke dinding hingga luka di punggungnya kembali mengeluarkan darah.

“Tenang,” Jeff bangkit berdiri seakan-akan tertabrak mobil karavan dan tertindih tembok batu sama sekali tak memiliki pengaruh padanya. “Kalian semua akan mendapatkan giliran kalian ....”

“DOR! DOR!!!” suara letusan senjata kembali terdengar, kali ini merobohkan Jeff. Jenna menjerit mendengarnya.

Liu bangkit dan melihat siapa yang telah menyelamatkannya.

“Marshall! Kau masih hidup!”

Pria itu tersenyum pada Liu, “Aturan pertama menjadi seorang marshall, selalu bawa pistol cadangan.”

“Tapi aku pikir kau sudah ...”

“Dia tadi menusukku, namun aku memakai kevlar” Marshall menunjukkan jaket anti peluru yang ia kenakan, “Cukup tebal untuk mencegah pisaunya masuk terlalu dalam.”

Tiba-tiba terdengar peringatan Theo, “Dia bangkit! Dia bangkit!!!”

Theo benar. Jeff masih berusaha bangkit walaupun timah panas sudah menerjang tubuhnya.

“Apa bensin mobil ini terisi penuh?” tanya Marshall.

“Iya, kurasa begitu. Kenapa?” balas Theo.

“Semuanya pergi dari sini! CEPAT!!!”

Liu segera menggiring Jenna dan Theo keluar dari gedung itu, disusul Marshall.

Ketika mereka sudah berada di luar, Marshall berteriak, “Menunduk!!!”

“Apa yang akan kau lakukan?”

Marshall membidik tangki bensin mobil karvan yang terjebak di dinding tersebut dan menembaknya.

“DUAAAAAAR!!!!”

Ledakan dahsyat segera menelan gedung tersebut dalam kobaran api. Liu terjungkal di tanah, sementara Theo tiarap di tanah, berusaha melindungi Jenna dari efek ledakan.

Liu terbangun menatap Marshall berdiri menatap kobaran api itu.

“Apa ... apa dia mati?’

Marshall menoleh, “Jika itu tidak membunuhnya, berarti dia bukan manusia.”

Liu kemudian bangkit menghampirinya, “Kau berhasil membalaskan dendammu.”

“Dan kau?” Marshall menatap pemuda itu, “Apa kau merasa lebih baik?”

Liu hanya menatap api yang melalap bangunan itu dan asap hitam yang membumbung tinggi ke angkasa.

“Penjahat super selalu ada, Marshall,” Liu berkata, “sayangnya pahlawan super tak pernah ada.”

Marshall masih menatap Liu, “Pahlawan super? Kurasa aku sedang melihatnya.”

***

 

EPILOG

 

Polisi membawa Jenna dan Theo kembali ke rumah mereka, namun Jenna memutuskan untuk mampir ke rumah Theo.

“Aku akan baik-baik saja, Ma.” kata Jenna di telepon, “Ibu bisa menjemputku di rumah Theo.”

Jenna menutup teleponnya.

“Kau siap?” tanya Theo.

“Ada apa ini? Apa sih yang ingin kau tunjukkan?”

Theo mengajak Jenna ke ruang bawah tanah dan menunjukkan sesuatu. Sebuah kotak dengan pita di atasnya.

“Apa ini?” tanya Jenna sambil tertawa, “Ulang tahunku kan masih lama?”

“Bukalah.”

Jenna membukanya perlahan. Dia menatap Theo penuh tanda tanya setelah Jenna melihat apa yang ada di dalam kotak tersebut.

“Apa ini maksudnya, Theo?”

“Malam ini sangat inspiratif, bukan? Jika semua pengalaman panjang itu membuatku mempelajari sesuatu, maka hal itu adalah ...”

Theo diam sebentar lalu tersenyum,

“Bahwa mencabut nyawa manusia ternyata jauh lebih mudah ketimbang yang aku duga.”

“Apa maksudmu, Theo?”

“Sudahlah Jenna, berhentilah berpura-pura! Aku tahu perasaanmu, dikucilkan dan dibully tiap hari., seperti yang anggota klub film itu lakukan padamu! Kita bersahabat karena kita sama bukan? Namun kini ...”

Theo mengangkat dua topeng Jeff itu dari dalam kotak.

“Kau dan aku ... kita berdua ... akan membalaskan dendam kita kepada semua yang telah menyiksa dan mengucilkan kita!” Theo tersenyum, “Seperti yang selalu kukatakan, semua manusia pada dasarnya memakai topeng. Jauh di dalam diri kita, kita semua adalah pembunuh. Yang perlu kita lakukan adalah melepas topeng kita .... dan mengenakan topeng yang lain.”

Jenna tertawa, “Apa kau juga mengatakan itu pada psikiater di panti rehabilitasimu?”

“Tentu saja dan aku tahu ia setuju denganku. Kalau tidak, mengapa aku dilepaskan dan kembali ke sekolah?”

Jenna memakai topengnya, “Kalau begitu aku akan menjadi Jenna ... ah bukan, nama itu tidak cocok. Jana ... Ya, Jana The Killer. Dan kau ...”

Jenna memasangkan topeng ke wajah Theo, “Kenapa kita tidak pakai nama aslimu saja, Theodora Nina Ivanov.”

“Aku lebih suka nama Nina. Nina The Killer.” Theo tersenyum dari balik topengnya.

Dan tawa kedua gadis itu mengawali malam-malam panjang mereka sebagai penerus Jeff dan Jane The Killer.

 

THE END

51 comments:

  1. ya ampun.. mau berapa banyak adik beradik jeff the killer?

    ReplyDelete
  2. Hah !? Theo cewek !? Saya kira dari awal theo itu cowok ._.

    Terus, saya kira nanti liu jadi homicidal liu, ternyata masih jadi orang normal..

    ReplyDelete
  3. dari dulu baca dikirain theo itu cowok :'v

    ReplyDelete
  4. Theo cewe ya ? -_- Berarti selama ini saya salah :v
    BTW, aku udh nebak kalau bakal ada Nina The Killer di sini, walau aku ga tau Nina yang mana.

    ReplyDelete
  5. Om, sebenarnya ada berapa the killer sih ? .-.
    Yg aku tau : Nina The Killer, Jane The Killer, Jeff The Killer, Homicidal Liu. Dan sekarang aku baru tau ada Jana The Killer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nina ama jana the killer kan dari satu creepypasta yg sama?

      Delete
    2. Ga tau om, susah nyari creepypasta mereka. Adanya bhs spanyol, italia atau apalah selain inggris. Ane ga ngerti dan ga mungkin pake gugel translate kan ? :v

      Om, boleh minta link creepypasta ori : Jana, Nina, Masky, Hoody. ga ?

      Sekian, trims >..<)b

      Delete
    3. http://creepypasta.wikia.com/wiki/User:Jana_The_Killer

      Delete
  6. wow.. trnyata theo ini cwek.. dr awal aq byanginnya cowok.. jeruk mkn jeruk donk bg dave.. hHahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang inilah "mega plot twist" yang selama ini gue maksudkan huahaha

      Delete
  7. bang gua ketawa sendiri abis baca cerita ini kayak orang insane, tapi gua sedikit sedih... si jeff mati :'(

    ReplyDelete
  8. Ga akan selesai ini ceritanya
    Gitu aja terus sampe Bunderan HI jadi kotak

    ReplyDelete
  9. tunggu theo itu perempuan? tapi bukanya dia suka sama jenna

    ReplyDelete
  10. theo perempuan? -_- padahal udah bagus perannya jadi laki, aku kirain bakal jadian tu jenna sama theo tp ternyata..........

    ReplyDelete
  11. wah kereeen. kayak "the killer universe" gini.

    ReplyDelete
  12. Theo itu cewek??!! o.o
    Jadi dari awal aku udah salah persepsi nih? :v

    -1pm-

    ReplyDelete
  13. Wah good tapi gak nyangka si Theo itu cewek,tetap berkreasi bang,kalo sempet bikin novel aja :D

    Numpang promosi lagi bang :D

    Bagi yang minat Horror or Psychopatical Story kunjungi blog saya lubakul.blogspot.com
    Dijamin seru :)

    Makasih :)

    ReplyDelete
  14. Ternyata theo itu cewek tpi kok dia suka sama si jenna......jgn2 diaaaaaaaaa( if you know what i mean )

    ReplyDelete
  15. akhirnya kelar juga,dari seminggu yang lalu udah ku tungguin, baca dlu ah..

    ReplyDelete
  16. jadi theo itu perempuan?? bener2 penuh plot twist!

    ReplyDelete
  17. Ntar kalo Nina The Killer sama Jana The Killer mati, gue yang nerusin, jadi Hera The Killer :v

    ReplyDelete
  18. plot twistnya keren banget -_-
    ternyata theo yang gue kira cowok adalah cewek --"
    duh bangdev.. lo berhasil banget bikin plot twist nya :D

    ReplyDelete
  19. WE want riddle please

    ReplyDelete
  20. Bang gue pernah baca kalo Jeff itu punya 3 sodara, Liu, Nina, Jana.. ye kan bang? Trs mereka misah, Jeff ama Liu, Nina ama Jana

    ReplyDelete
  21. banyak sekali jadi kayak jeff the colour

    ReplyDelete
  22. bang, gue mau nanya nih.. sebenarnya kalo riddle pics itu siapa yang motret sih?
    trus itu dipotret ga sengaja ato emang itu foto settingan?
    thank you sebelumnya bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. tauk deh .... itu juga ambil dari internet. ada yg diphotoshop tp bbrp mungkin ada yang asli.

      ada sih istilah bahasa inggrisnya, tapi gue males nyantumin soalnya istilahnya kasar, makanya gue bikin istilah baru "riddle pic"

      Delete
  23. bang, saya juga mau bertransformasi deh....... jadi Piga the keder ;______;)/

    ReplyDelete
  24. Gan kok lama gak posting. Udah nungguin

    ReplyDelete
  25. bang, kok udah lama ga ngepost.
    ditunggu ya post terbarunya!����

    ReplyDelete
  26. bang dave yang ganteng ^_^ boleh promosiin blog aku yg baru ga?

    ReplyDelete
  27. update dong list list nya. dasar blog ga bermutu

    ReplyDelete
  28. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  29. lah si Liu...gimana nasibnya ?

    ReplyDelete
  30. BANG DAVE, UPLOAD LG URBAN LEGEND YG BIKIN BULU JAMBANG BERDIRI...PLEASE

    ReplyDelete
  31. Malam Bang Dave, aku anggota line MBP Bang Dave. Kalau berkenan, mampir ke blogku Bang, hehe. Yah meskipun jarang update, hehe

    ReplyDelete
  32. gue jadi pengen bikin cerita soal jeff, boleh gak dimasukin ke bang Dave kalo jadi. Trus ulas Slender Man dunks

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakan aja. kirim ke email gw di mengaku.backpacker@hotmail.com

      Delete
  33. dan pada akhir cerita, Liu menikah dengan gue hahahahaha

    ReplyDelete
  34. Kak mau nanya plis jawab ya.
    Kan theo itu sebenernya cewek, tapi kenapa pas di chapter" sebelumnya dibilang kalau theo mencintai jenna? Lesbian dong?
    Tolong di jawab kak^^

    ReplyDelete
  35. Wah sial :'v gua pikir theo itu cowok, udah gitu endingnya mereka jadi jana x nina the killer. SUPER PLOT TWIST :'3
    -APR-

    ReplyDelete
  36. Keren abis ceritanya bang dave!!!! (y), ngomong-ngomong bang dave masih mau lanjutin ceritanya jana the killer dengan nina the killer, apa enggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kaga tuh. kalo ada yg mau bikin creepypastanya silahkan :D

      Delete
  37. Dari dini hari nemuin blog abang nih, bacain artikel2nya ampe jam segini dan nemu ini cerita jeff, kalau bukan karena emak negor suruh mandi ga akan lepas ini hp..
    Nais bang! Gudjob :3 (y)

    ReplyDelete
  38. Lah ,cewek aku kira salah ketik ternyata emang gitu ceritanya GUBRAKK"

    ReplyDelete
  39. Sebelumnya, jangan marah ya bang...jujur agak kecewa sama endingnya sih...masih banyak lubang yang menganga menurutku...truz yg dibilang mega plot twist itu kok kayak kerasa agak dipaksakan ya...terutama yg bagian ternyata Theo itu cewek...kayak cuma buat ngepasin aja biar dia bisa jadi Nina the Killer,,just another creepypasta...mungkin karna gw tipe pembaca yg suka sama happy ending kali ya..jadi rasanya akhir yg gantung bikin gw geregetan...but, that's really a good story...I'm definitely your fan... -vie-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang banyak yg protes juga kok ama endingnya. mungkin karena pas gue mulai bikin, gue belum nentuin endingnya sama sekali, jadi ceritanya berkembang seiring waktu.

      jenna aslinya ga gue rancang jadi jana the killer tapi ga tau knp namanya pas aja haha. karakter theo jg semula cowo.

      nah gara2 banyak yg protes itu makanya gue bikin sekuel baru JEEF X buat memperjelas nasib jeff ama liu biar nggak nggantung lagi

      thanks buat kritiknya :D

      Delete